Atalanta Mengejar Inter Milan Terjerembab di Kubangan yang Sama

Spread the love

Atalanta Mengejar Inter Milan Terjerembab di Kubangan yang Sama – Atalanta meraih delapan kemenangan secara beruntun, sedangkan Inter Milan masih hobi saja membikin fansnya merengut. Pada lanjutan Liga Italia pekan ke-30 pada akhir pekan lalu menjadi catatan penting bagi Atalanta, klub besutan Gian Piero Gasperini meraih kemenangannya yang kedelapan secara beruntun, empat diantaranya didapatkan selepas kompetisi digulirkan kembali di era new normal ini.

Atalanta Mengejar Inter Milan Terjerembab di Kubangan yang Sama

Atalanta Mengejar Inter Milan Terjerembab di Kubangan yang Sama

Sementara itu, Inter Milan kembali menunjukkan identitas mereka, inkonsisten. Justru ketika dibutuhkan poin untuk mengejar Juventus di puncak klasemen dan ketika menghadapi tim medioker sekelas Bologna yang harus dikalahkan karena bermain di Giuseppe Meazza, Inter malah kalah. Itulah nasib yang berbeda diraih oleh kedua tim yang sama-sama memakai jersey berwarna hitam biru pada akhir pekan lalu, meskipun pada urutan klasemen Liga Italia sementara Inter berada diurutan ketiga dengan poin 64, sementara Atalanta membuntutinya di posisi ke-4 dengan koleksi 63 poin.

Atalanta melanjutkan tren kemenangan saat membekuk tuan rumah Cagliari 1-0. Dalam laga yang digelar di Sardegna Arena yang berada di pulau Sardinia itu, gol tunggal tim tamu dibuat oleh striker tengil Luis Muriel lewat titik putih di menit ke-27. Dengan hasil ini Atalanta mencatatkan delapan kemenangan secara beruntun di Liga Italia. Mereka juga hanya sekali kalah dalam 14 laga terakhir. Satu-satunya kekalahan yang diperoleh Muriel dkk itu terjadi saat mereka takluk 1-2 dari Spal di kandang pada Januari lalu.

Lebih luar biasanya lagi, dengan penampilan impresif Atalanta nan permainan yang begitu menghibur dalam menorehkan catatan di atas. Mereka menjadi tim tersubur di Liga Italia pada musim ini dengan 83 gol. Koleksi gol yang diperoleh klub asal Bergamo ini bahkan lebih banyak 20 gol dari Juventus yang memuncaki klasemen sementara. Si Nyonya Tua hingga pekan ke-30 ini baru membuat 63 gol.

Dengan terus menampilkan performa apik, bukan tak mungkin Atalanta yang saat ini kita ketahui bersama menempati peringkat keempat berpeluang menyodok ke urutan kedua. Tapi laju kemenangan Atalanta bakal mendapat banyak rintangan berat di delapan pekan terakhir Liga Italia. Mereka harus menghadapi lawan-lawan sulit semacam Juventus, AC Milan dan Inter Milan.

Namun saya kira masih akan ada kejutan yang bisa dihadirkan oleh Atalanta meski prediksi diatas kertas lawan mereka ini berat tapi dengan materi pemain yang solid dan permainan cerdas olahan dari coach Gasperini, Insya Allah mereka bisa melewatinya dengan mudah, amin!

Sebelum laga ini digelar beberapa prediksi memihak Inter karena tim besutan Antonio Conte itu menunjukkan bahwa mereka punya modal cukup untuk mengalahkan Bologna dengan mudah. Modal kemenangan 6-0 pada laga sebelumnya kontra Brescia membuat armada Nerazzurri sebutan Inter sangat percaya diri.

Inter sendiri memang sempat unggul terlebih dahulu di awal babak pertama ketika sundulan Lautaro Martinez dari umpan silang Ashley Young memantul ke tiang jauh, dan Romelu Lukaku langsung menyambarnya untuk mencetak gol. Di babak kedua, Inter sempat mendapatkan angin segar setelah Bologna harus main dengan 10 orang menyusul kartu merah untuk Roberto Soriano. Namun Bologna justru mampu mencetak gol balasan di menit ke-74 lewat sepakan Musa Juwara.

Tiga menit usai gol Bologna, giliran Inter yang harus kehilangan pemain. Adalah bek muda mereka, yakni Alessandro Bastoni mendapat kartu kuning kedua setelah melanggar Juwara dan harus meninggalkan lapangan. Selepas sama-sama bermain dengan 10 pemain, Inter malah semakin kelimpungan yang kemudian dapat dimanfaatkan oleh Bologna untuk membalikkan keadaan setelah Musa Barrow mencetak gol di menit ke-80. Meski dapat beberapa peluang untuk menyamakan kedudukan, Inter gagal mengamankan poin dari laga ini.

Meski sempat unggul duluan, Inter Milan akhirnya takluk di kandang sendiri dengan skor akhir 1-2 dari Bologna. Selepas laga usai, sang pelatih, Antonio Conte mengurung para pemainnya satu jam di ruang ganti! Alamak. Hal ini diyakini, Conte begitu kecewa apalagi fansnya yaa Allah….Keunggulan 1-0 sirna, apalagi ditambah oleh kegagalan Lautaro Martinez mengeksekusi penalti yang terjadi pada menit ke-62. Namun, malam itu, rona Conte adalah cerminan rona Inter yang gemar membuat kecewa.

Kesalahan-kesalahan yang dipertontonkan pemain Inter seperti menjadi sebuah tradisi meski sudah berganti pelatih. Apakah Inter tak pernah belajar? Inter memang seperti keledai yang paling tertinggal di kelasnya: jatuh di kubangan yang sama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *